Health

Demam Berdarah: Tips Mencegah dan Mengobati

Demam Berdarah. Credit Photo: Okezone

Sayaajarkan – Di musim hujan seperti saat ini biasanya timbul juga deretan penyakit. Mulai dari gejala flu, hingga penyakit berbahaya seperti demam berdarah. Meski teknologi dan penelitian tentang sakit ini sudah sering dilakukan, tetap saja masih ada yang nggak tertolong.

Tapi apa yang kamu tahu tentang penyakit demam berdarah? Bagaimana pengobatannya? Bagaimana pencegahannya?

Penyebab Demam Berdarah

Penyakit ini disebabkan oleh virus dengue dan ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti atau Aedes albopictus. Gejalanya berbeda sesuai dengan usia. Pada bayi dan anak-anak ditandai demam mendadak 2-7 hari tanpa penyebab yang jelas, demamnya sampa 41 derajat di sertai flu.

Pada remaja dan dewasa gejalanya adalah demam disertai sakit kepala berat, nyeri di bagian belakang mata, lemah, gelisah, di tambah nyeri-nyeri pada sendi, nyeri ulu hati, disertai bintik perdarahan di kulit, pendarahan pada gusi, kadang mimisan, muntah darah.

Semua gejala itu adalah pertanda demam berdarah, apabila nggak segera di tangani secara medis dapat menyebabkan kematian. Biasanya untuk memastikan DB dapat di ketahui dengan cara tes trombosit darah, trombosit normal orang dewasa adalah >150.000.

Demam berdarah,

Penyakit demam berdarah disebabkan oleh virus dengue yang ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti atau Aedes albopictus. Credit Photo: motherjones.com

Obat Demam Berdarah

Sampai saat ini belum ada obat yang benar-benar di cap sebagai penyembuh virus ini. Karena penyebabnya adalah virus. Intervensi medis hanya melalui infus dan eletrolit untuk menggantikan cairan. Karena penderita jangan sampai dehidrasi bahkan syok. Kalau sampai trombositnya rendah sekali bisa dibantu dengan infus trombosit dan dexa.

Untuk gejala dengue yang ringan obatnya cukup dengan istirahat dan minum air mineral dengan porsi yang lebih banyak. Ringan berarti hanya dengan gejala demam saja. Tapi kalau mulai timbul bintik-bintik merah disertai dengan pendarahan pada gusi, hidung dan bagian tubuh lainnya itu sudah positif demam berdarah dengue (DBD), jika berlangsung lebih dari 2 hari, segera ke rumah sakit untuk di observasi dengan lebih baik.

Pada level dengue syok sindrom (DSS), adalah saat penderita sudah kekurangan cairan sehingga penderita mengalami shock (ditandai dengan tekanan darah drop), pompaan darah nggak efektif ke organ-organ tubuh. Inilah yang menyebabkan kematian.

Pengobatan secara tradisional dibantu dengan minum jus jambu merah dan sari kurma. Banyak yang berhasil dengan pengobatan ini, karena efektif menaikkan trombosit darah.

Demam Berdarah.

Fogging atau pengasapan juga salah satu upaya menghentikan penyebaran DB. Credit Photo: Getty Images

Tips Menghindari DB

Untuk menghindari penyebaran nyamuk, sebaiknya kita membiasakan diri membersihkan lingkungan tempat tinggal kita. Jangan sampai ada genangan air, kolam-kolam pada pot juga bisa menjadi sarang nyamuk. Bak kamar mandi rajin di kuras, supaya nggak ada jentik-jentik nyamuk. Fogging atau pengasapan juga salah satu upaya menghentikan penyebaran DB. Rutin membersihkan dan merapihkan rumah, biasanya nyamuk bersembunyi di balik tumpukan barang-barang.

Untuk kamu yang suka kegiatan outdoor, jaga tubuh kamu dari gigitan nyamuk. Caranya bisa memakai lotion anti nyamuk. Yang punya adik bayi, ingatkan ibu kamu untuk selalu memakaikan kelambu saat adik tidur, agar terhindar dari gigitan nyamuk.

So, buat kamu, kamu dan kamu lebih hati-hati ya..

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

To Top
RajaBackLink.com
x