Personal

Kenapa Penderita Gangguan Kecemasan suka Film Horor? Ini Penjelasannya

Gangguan kecemasan dan film horor. Dok/University of Chicago News

SayaAjarkan – Banyak orang adalah penggemar genre film horor. Tetapi bagi orang-orang dengan gangguan kecemasan, itu adalah hobi yang menyenangkan dan menakutkan di waktu yang bersamaan.

Bagi sebagian orang, menonton film seram sebenarnya adalah cara ampuh untuk mengatasi gejala kecemasan mereka.

Tapi mengapa ini terjadi? Lagi pula, rasanya agak berlawanan dengan intuisi untuk beralih ke pengalaman sinematik yang menakutkan ketika kamu sudah berurusan dengan kecemasan.

HuffPost berbicara dengan ahli kesehatan mental untuk mencari tahu mengapa beberapa orang dengan gangguan kecemasan justru menyukai film horor. Yuk simak detailnya.

Film horor ternyata bermanfaat untuk gangguan kecemasan

Bagi sebagian orang dengan gangguan kecemasan, film horor memberikan ketakutan yang nyata di mana mereka dapat memfokuskan pikiran.

“Orang-orang dengan kecemasan akan menyadari bahwa seringkali pikiran mereka berpacu tentang berbagai masalah di berbagai bidang seperti pekerjaan, keluarga, hubungan romantis, kesehatan, keuangan, dll,” kata Jocelyn McDonnell, seorang terapis dan anggota kognitif tim terapi perilaku di The Family Institute di Northwestern University.

McDonnell menambahkan orang dengan kecemasan sering berjuang untuk tetap eksis dan bukannya memikirkan masa lalu atau khawatir tentang masa depan.

Terjebak dalam plot film yang menakutkan bisa menjadi pengalih perhatian atau jalan keluar yang menarik bagi mereka yang merasa terhambat oleh masalah pribadi.

Memvalidasi atau menormalisasi kecemasan

Bagi beberapa orang dengan gangguan kecemasan, menonton film horor adalah cara untuk mengkonfirmasi banyak pemicu rasa takut yang mereka hadapi secara teratur.

“Ada beberapa kepuasan, bahkan mungkin kelegaan bagi mereka yang mengalami gangguan kecemasan dengan menemukan konfirmasi bahwa, ‘Iya, dunia memang tempat yang berbahaya dan menghasilkan kecemasan seperti yang telah saya rasakan selama ini,’” kata Elias Aboujaoude, seorang profesor psikiatri Universitas Stanford.

Secara paradoks, film horor dapat ‘menormalkan’ gejala kecemasan dan mengirim pesan yang meyakinkan bahwa, ‘Ya, filmnya memang menyeramkan, tetapi keadaanmu masih jauh lebih buruk.’

Jadi bukannya bertambah takut, justru malah semakin berani dan menikmati film horornya.

Ada rasa kontrol

Sementara kecemasan tentang masalah sehari-hari seperti pekerjaan, kesehatan, atau hubungan bisa sangat berlebihan, rasa cemas saat menonton film horor terasa lebih terkontrol alias berada dalam kekuatan mereka.

“Film horor membuat orang yang cemas mengalami kecemasan dengan cara yang aman dan terkendali,” kata Keith Humphreys, seorang profesor psikiatri di Universitas Stanford.

Karena sebagian besar film horor berakhir dengan monster yang kalah, itu memberi penonton perasaan bahwa jika kita mampu menoleransi kecemasan, maka kita akan baik-baik saja pada akhirnya.

Hal itu dapat membantu meyakinkan bagi orang-orang yang mengalami gangguan kecemasan merasa lebih baik.

Jadi semacam terapi untuk gangguan kecemasan

Lingkungan yang terkendali dari menonton film horor membantu orang-orang dengan kecemasan berlatih untuk mengatasi dan menyelesaikan emosi yang intens dan sulit dilakukan oleh banyak orang secara efektif.

McDonnell percaya film horor bisa menjadi alat yang berguna dalam terapi eksposur.

“Terapi pemaparan adalah terapi yang memaparkan klien pada rangsangan yang mereka takuti. Gagasannya adalah mengajari klien bahwa mereka dapat menangani ancaman, dan bahwa ketakutan itu kemungkinan tidak seburuk yang mereka kira,” katanya.

Sebuah studi tahun dari University of Westminster menunjukkan bahwa tubuh mengalami lonjakan adrenalin saat menonton film horor.

Dengan demikian, terapis terlatih dapat menggunakan film horor untuk menciptakan sensasi fisik ini. Terapi ini menunjukkan kepada klien bahwa itu tidak selalu berbahaya dan sebenarnya dapat ditoleransi.

Bikin santai

Meskipun tampaknya berlawanan dengan intuisi, menonton film horor bisa membuat rileks.

McDonnell menunjukkan bahwa ketika orang berada dalam keadaan cemas, sistem saraf mereka merespons dan melepaskan adrenalin untuk melindungi diri dari bahaya yang dirasakan.

“Tubuh kita bersiap menghadapi bahaya dengan masuk ke mode melarikan diri atau melawan. Ini dapat mencakup pernapasan berat dan peningkatan detak jantung,” katanya.

Karena tubuh tidak dapat tetap dalam kondisi fisik yang tinggi ini selamanya. Sistem tubuh pada akhirnya akan menenangkan diri dan mengembalikan ke keadaan yang lebih tenang dan seimbang.

Ada kemungkinan bahwa menonton film horor dapat menghasilkan jenis respons fisik yang sama. Sehingga, dapat menenangkan seseorang yang mengalami kecemasan di berbagai hal.

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

To Top
RajaBackLink.com
x